Euh.. saya lagi males nulis benernya. Biasaa.. serangan PMS dan lagi seneng ama mainan laennya. Hehehe.. Eh, buka dashboard, liat icon profil pic-nya ada efek snowy-nya gitu. Lucu yah?!

OKEEH!! Back to the stories!

Hari Jum’at malam, kami berangkat ke Semarang naik Sembrani. Eh, sekarang Sembrani baru yah interiornya. Bagus deh, dominan coklat dan kursinya dari kulit sintesis. Super nyamaaan. Gak bikin pantat jadi jajar genjang.. hehehe. ACnya juga dingin banget. Brrr.. Untungnya turun di Semarang, soalnya saya gak bawa jaket.

Sampai di Semarang jam 02.oo pagi! Sepiii banget. Bingung mau ngapain dan ngantuk. Soalnya di kereta tidurnya juga gak enak. Mau merem takut bablas.. Untungnya sih, waiting roomnya buka. Dan menjelang jam 3 pagi, banyak calon penumpang Argo Bromo yang datang. Setelah itu sepi lagii. Kita udah kayak orang hilang deh. Tiduran selonjor gitu di kursi, hehehehe. Untungnya sih ruangannya ber-AC. Terus, sekitar jam 6an, abis cuci muka bentar, kita keluar stasiun.Eh, hujan ternyata.. Ada bapak2 taksi yang jago ngerayu kita buat cari makan dulu sebelum ke pelabuhan. Kita dianterin ke Gudeng Bu Yun (eh, apa Bu Jum? Bu Yum? ya gitu lah..) deketnya lapangan simpang lima kayaknya. Dan ternyata.. ueenaak! Murah banget lagi. Wah, Ibu, Anda masuk dalam daftar kuliner kami! Hehehehe..

Sampe di Pelabuhan, masih sepi dan kita pertama tuh. Nyari pak Pur buat ambil tiket kita. Oh yah, FYI, pagi2 di Pelabuhan Tanjung Mas, susah cari toilet. Kalo adapun, sumpah, jorok abis. Jadi “kosongkan amunisi” sebelum kesini, LOL!

Ternyata kapal KMC Kartini penuh. Gak heran pas pesan,kami jadi waiting list. Ada beberapa rombongan tour rupanya. Dari yang muda sampai nyonya-nyonya macam kami, hehehe. Berangkat jam 9 pagi tepat! Kami minum antimo lebih dulu. Selain gak biar gak mabok, kalo saya sih supaya bisa tidur. Lumayan loh, 4 jam bisa buat istirahat soalnya begitu sampai di Karimun Jawa langsung bisa beraktifitas.

…. 4 jam kemudian ….

Selamat datang di Karimun Jawa!

Kita sempet clingak-clinguk nyari Pak Wahono dari Escape Hotel yang bakal jemput kita. Dan ternyata beliau sudah siap dengan mobilnya. Perjalanannya bentar doang! cuma karena naik mobil, jadi muter dulu, padahal kalo jalan kaki sih gak jauh2 amat. Pelabuhannya keliatan kok dari halaman hotel

Bersih-bersih diri bentar. Unpacked our luggage.. Terus Pak Wahono manggil kita buat makan siang. Lihat ada yang warna pink gitu di meja makan. Huaaaaah!! langsung seger, hehehe

Untuk makanan, saya sarankan sih, mending ngikut hotelnya aja. Soalnya yang jualan makanan jarang kayaknya. Kalo Escape ini ada yang prasmanan, ada yang 20K IDR per pax atau 25K IDR. Kami ambil yang 25K IDR. Menunya tradisional koq, kayak sup, sayur asem, seafood, dan tempe-tahu gitu.

Habis makan dengan lahap -eh, angin laut tuh bikin cepet laper loh =p- kami siap2 buat Island Hopping. Dimulai dari sekitar jam 14.oo, kami siap berpetualang! Yay! Tujuan pertama, Tanjung Gelam, Menjangan Kecil buat snorkeling, dan Menjangan Besar.

Tanjung Gelam

Perjalanan ke Tanjung Gelam naik kapal ternyata lumayan lama, sekitar sejam. Laut di sini termasuk tenang sore ini, berombak tapi gak segede di Pangandaran. Malah, jadi ngantuk soalnya kayak diayun-ayun terus kena sepoaian angin laut. Maak! surga! wekekek..

Tanjung Gelam

Liat warna airnya aja udah pengen cepet2 nyebuur! Jerniiih dan pasirnya putih. Kami ketawa-tawa sendiri saking kagumnya sama pantai ini. Belajar renang buat persiapan snorkeling sampai ngakak gak jelas soalnya tetep aja gak bisa! hehehe..

berenang dulu

our boat

Snorkeling – Menjangan Kecil

Baju basah abis berenang. Kami siap buat snorkeling.. Eh, pantai disini sepii banget, jadi mau pake bikini with thong juga gapapa kali. Saya? pake kaos bali sama legging saja, wekekek. Kalo snorkeling disini, justru saya saranin pake wet suit segala. Banyak karang! tapi kalo yang di Menjangan kecil sih rada jauh karangnya.

Ayo, sayang, haap!

Eh, kalo diperhatiin kok jarang ada foto saya yah?  Kali ini lebih asik moto dibanding jadi objek.. Hehehe. Mumpung alamnya fotogenik! jadi walaupun cuma pake kamera pocket Canon, udah cantik aja gitu hasilnya =P

Alam bawah laut Karimun Jawa jauh lebih bagus dibanding di Pangandaran. Begitu nyeburin muka, langsung disambut sama ikan-ikan kecil. Geli dan gemes. Pengen pegang tapi takut, hahaha. Temen saya, Mbak Milta pergelangan tangannya digigit sama ikan kecil. Hehehe. Dibawah kami, ada beberapa orang lagi diving. Pak Nugraha sama Mbak Milta, yang emang punya sertifikat diving langsung nyesel gak bisa diving gara2 lupa gak bawa perlengkapan divin, kayak wet suit, masker dan log book-nya. Gapapa, Pak, artinya emang kudu balik lagi kesini, hihihi.

Menjangan Besar

Setelah snorkeling, ternyata udah sunset aja. Ternyataa baguuus banget kalo lagi sunset di laut begini. Menggigil kedinginan sambil ngeliat warna langit yang cantik, what a great view!

our boat's operator =P

Wisma Apung

Di Menjangan Besar, ada penginapan Wisma Apung. Letaknya dipinggir pantai dan konsepnya back to nature. Ada penangkaran hiu, barakuda, dan penyu. Chargenya 20K IDR per kapal

Ahhh, lucunya kamu sayang.. eh, kura2nya juga. eh, kamu.. eh..

Mainan sama kura2 bentar. Lucu deh, pas digendong, si kura-kura rada sebel, terus dia namplokin tangan2nya.. “Plak, plak..” berasa kayak ditampar, hahahaha

Setelah itu, kami balik lagi ke Pulau Karimun. Makan malam sudah menunggu. Abis makan malam, sempet jalan2 bentar beli souvenir dan ikan asin, hehehe. We went sleep early. Gak sabar buat petualangan lagi besoknya. Yay!