Beberapa hari ini, tepatnya setelah period saya selesai, sekarang bawaannya males mulu. Pengen meluk bantal dan ngeringkuk di bawah selimut. Hoaahm!! Ngetik ini aja sambil nguap berkali-kali. Emang sih saya nganggur sekarang, tapi saya usaha banget supaya gak banyak tidur kalo siang. Kalo gak malemnya nih mata bakal terang kayak lampu sorot! Males kan begadang sendirian..

Baidewei, sekarang saya makin berimprovisasi soal masak-memasak di rice cooker -walaupun tetep takut mleduk!-. Saya udah lapor ke Mas kalo pemgen beli kompor listrik. Gak tahu kapan belinya, bulan depan kali yah. Soalnya saya ternyata masih menikmati masak di rice cooker. Hihihi!

Nah, ini beberapa menu yang sudah berhasil saya implementasikan =P

  1. Nasi Uduk – rada gagal soalnya sedikit kelembekan, ternyata saya kebanyakan masukkin santan. HA!
  2. Kering Teri dan Tempe – Ini berhasil! Yay!
  3. Sayur Asem – enaaak -kata suami looh- tapi sayangnya lupa manasin jadi basi deh.. Sigh!
  4. Mie Telor – walaupun gak pake kaldu ayam, tapi ternyata rasanya enak.
  5. Tumis Kornet Buncis – lumayan berhasil walaupun kebanyakan minyak, huehehehe..
  6. Pecel – paliiing gampang! asli! soalnya bumbunya tinggal beli jadi ditambahin bumbu lagi dikit, hahahaha..
  7. Sup Jamur Merang – saya sih suka, tapi suami enggak. hahahaha!

Eh, saya bukannya mau narsis kemampuan masak saya yah.. Semua resep ini saya dapatkan dari tanya-tanya sama Mama dan Mama Mertua, dan tentunya the incredible, Resep Keluarga Nugraha. IMHO, seleranya pas dengan lidah jawa timur kami. Jadi yang bagus bukan sayanya, tapi resepnya tuh loh yang oke, hehehe..

Sejak memasak sendiri, rasanya kehidupan kami lebih tenang. Halah!! Maksudnya bisa jajan lebih puas, soalnya budget buat makan lebih irit, hihihi.. Eh, ternyata masak sendiri jauuuh lebih irit dibandingkan beli yah. Dan tentunya, gizi lebih terjaga -kayaknya siiihh-. Kita gak perlu khawatir seberapa banyak MSG yang dipake buat makanan dan dampaknya karena saya emang concern sama perMSGan ini. Sayuran pun bisa dibanyakkin.. Oh yah, si Mas setia nemenin -rada dipaksa dikit hehehe-saya belanja di pasar. Dia juga yang rajin kasih saran enaknya masak apa. Hihihi.

Ah, kalo kayak gini kan jadi semangat!

Inget pesan Mama saya,

“Cinta itu datangnya dari perut, baru naik ke hati”