Hosh.. hosh..

harus ngebuut nulisnya sebelum basi dan saya lupa detailnya, hahaha..

Day 1 – Cagar Alam dan sekitarnya

abis basah-basahan di Green Canyon, kami ganti baju lalu check in ke hotel. Hotel kami namanya Pamordian. Letaknya di Pantai Barat. Di Pangandaran, Pantainya dibagi 2, Pantai Barat untuk kita renang, dan Pantai Timur buat makan seafood..

Soal hotel, ini bagian gak nyenenginnya. Hotelnya sih bersih, cuma rada kusam dan lama. Padahal katanya abis renovasi. Dan saya kebagian kamar paling pojok. BETEE! Saya takut soalnyaaa!! Hiii.. Ratenya murah, antara 200-250rban kalo gak salah. Untungnya cuma buat tidur semalem!Tuh kan si Travel untung banget tuh, padahal satu orang kenanya 500rban. Gak pake uang makan pula, terus untuk sewa perahu kita sendiri yang bayar. BAAH!

Abis bersih2 dan ngomel, kami cari makan disekitar situ. Rata2 pada tutup. Oiyah, Pangadaran ini termasuk sepi loh kecuali pas waktu libur panjang dan hari besar yah. Jalanan sepi. Kayak gak di daerah wisata aja gitu.

Sekitar jam setengah 3, kami jalan ke Cagar Alam. Selama 2 jam kita bakal jalan muterin Cagar Alam, termasuk keluar masuk gua. Jumlahnya lumayan. Untuk lebih jelas, silahkan googling, hehehe. Kalo saya pribadi, gak begitu seneng nyeritain ini. Serem boo’!! hahaha.. Gak ada apa2 sih cuman males aja, ada banyak soalnya =p

Up3

Di Cagar Alam ini banyak monyetnya dan kita gak boleh bawa makanan atau minuman yang ditenteng2 soalnya bakal direbut. Kalo mau ngasih makan, beli aja kacang seribuan terus taruh ditangan kita nanti mereka ngambil sendiri. Terus jangan dipegang, mereka bisa nyakar balik! Serem amat.. Kalo kita dideketin tapi gak punya makanan, angkat tangan aja. Mereka udah pada tahu, hehehe.. Kayak ditodong gitu jadinya, hehehe.

IMG_0292

mau foto bareng dideketin Raja Monyet. ANGKAT TANGAN!

Di Cagar Alam ini ada pasir putihnya. Gak terlalu panjang. Di daerah ini kita bisa berenang, snorkeling, diving, sama naek perahu. Untuk sewa perahu per orangnya 20 ribu, isi satu perahu 12 orang.

Up4

Captured and edited by me using Canon camera pocket.

 

Up5

Snorkeling - Canon Camera Pocket

Bagian paling seru adalah pas naik perahu. satu kata: GOKIIIL!!! karena sore, jadi ombaknya kenceng. Satu perahu teriak2 ketakutan terus, termasuk saya yang teriaknya kenceng banget!LOL!!

Pertamanya sih biasa aja. Si tukang perahu ngerangkap jadi guidenya. Kami ditunjukkin Batu Mandi, Sarang Burung Walet, lupa apa lagi.. Awalnya sih pada foto2an, Mas dan temen2nya ngeluarin senjata masing2, SLR dan kamera Fujica -si SLR ditinggal di Sby-.

Jepret, jepret.. tiba2 BYUUR! Ombaknya tambah kenceng dan masuk ke perahu. Langsung panik nyimpen kamera semua.LOL.. Semakin ke tengah, makin kenceng dan udah pada rame teriak2..

Akangnya ngejelasin sambil teriak2 “Yah coba Aa’ sama Teteh liat disebelah kiri. Ini namanya Batu Mandi karena kena air laut terus jadi mandi terus.” dijawab kita “AAAaa!!”.  Kalo sudah lewat sini, berarti sudah melewati perbatasan laut teluk dan laut lepas. Sekarang kita udah dilaut lepas!”AAAAAAAAAAAAAAaaaaa!!” teriakan makin kencenggg!!! “Kang, udah deh balik ajaaa!!” semua pada teriak gitu, eh si Akang  jawab “Belum atuh, masih ada satu tempat lagi, Sarang Burung Walet” . Dibales, “AAAAAAAAAAAaa.. gue tambahin 100 ribu, kita balik SEKARANG!!” Si Akang senyum aja. Kami tetep dianterin ke sana, pas ditunjukin cuma noleh sekilas terus teriak2 lagi “BALEEEEEK!” .. Gyahahahahaha..

Sampe di darat lagi, mulut capek teriak dan ketawa,antara takut dan geli. Sebelum balik kami foto2 dulu soalnya lagi sunset. Saya bahkan sempet ngebantuin nelayan setempat narik jala ikan! and it was FUN! hehehe..

Up7

 

Up6

Sunset at Pangandaran - Canon Camera Pocket

 

Fiuuh..

Malemnya.. abis mandi, kami makan seafood di Restoran Risma di Pantai Timur. Harganya murah! kami berlima cuma abis 220K IDR untuk makanan dan minuman segitu banyaknya. Gak pesan kepiting soalnya yang alergi ada 2 orang.. Kalo udang sama cumi sih masih hajaaar!! *nenggak insidal, tetep*

14440_104693809543205_100000077607744_127900_7764610_n

courtesy pic : diambil dari FBnya Pak Nug.. Nuhun, Pak..

 

Kenyaaang!!

Eits.. belum selese.

Kami akhirnya sewa ATV! Pinjem yang bisa buat boncengan 2, sendirian 1.Harganya jadi 80K IDR untuk yang sedang, 50K IDR untuk yang kecil. Ternyata naek ATV.. gak enak! Hahahaha! getarannya kenceeng. Mana yang kecil pake mogok lagi gara2 bensinnya abis. Kami muterin pantai Barat-Timur 2 kali. Pemda setempat concern banget sama gempa. Ada jalur evakuasi dari tsunami dan baliho gede banget untuk ngasih tahu cara penyelamatan diri. Di Pantai Timur, masih ada sisa-sisa bangunan kena tsunami.

Hosh.. hosh.. panjang yak ternyata postingnya?! hehehe.. Cerita hari kedua nanti menyusul. Fotonya bisa dilihat disini