Besok mau berangkat liburan!!!

yes, we are ready to travel. Kemana sih? deket-deket aja koq. Err, lebih tepat judulnya sih, Petualangan ke Green Canyon kali yah.. Nyehehehehe!

Jadi, si Mas diajakin ama temen kantornya. Beliau ngajak istrinya juga. Dasar si Mas hobby jalan2 dan hasrat ke Karimun Jawa kemaren gagal, ya udah, daftarlah kita -eh, dia doang yang daftar- ke Sunburst Adventure.

 Kenanya 490K IDR per orang -dapet diskon kali yah soalnya aslinya harga di websitenya 625K IDR per orang- untuk 3 hari 2 malam. Judulnya sih “TOUR JALAN2 HEMAT PANGANDARAN”. Diambil dari situsnya, kita dapetnya:

Facility

  • Bus pariwisata AC , LCD TV, reclining seat PP Jakarta – Pangandaran – greencanyon – Jakarta
  • Menginap 2 malam di pangandaran
  • Tiket wisata pangandaran dan cagar alam
  • Guide lokal di cagar alam
  • Sewa perahu di green canyon.
  • Tips supir n tol
  • P3k
  •  tidak temasuk semua makan, dan pengeluaran pribadi seperti sewa sepeda/atv, dan lain-lain

Murah meriah kan? soalnya udah gak mikir nyasar dan capek nyetir hehehe..

Benernya pernah liat di Metro TV tentang liputan Green Canyon. Dalam hati sih bilang “Suatu saat harus kesana!”. Bagus banget liputannya! Sampai hari ini baru ngeh, kalo ini tempat yang dipengenin dari dulu, MWAHAHAHAHHA! Duduulnyaaa..

Eh, kedudulan saya ini ada alasannya. Jujur saya gak terlalu excited sama liburan kali ini. Soalnya… saya parno ama gempa!! hehehehe. Apalagi denger komentarnya temen2 setelah liat berita “sekarang Jabar rawan yah, kayak rapuh gitu..!”. Nah, denger kayak gitu, gimana gak lemes nih dengkul?!

Makanya pas suami nelfon ngasih tahu dia udah register ke tournya, dia ngingetin duluan sebelum saya jawab “Eh, gak boleh parno gempa yah?” Akhirnya saya cuma bilang “Hah? yakin sayang?Ya udah.. Bismillah deh”. Padahal suer dalam hati deg-degan jugaaak! LOL.

Tapi begitu melihat foto-foto indah di berbagai website mau gak mau saya senaaang, hihihi!

Di itinerary yang dikirimin mereka nulisnya:

Greencanyon itu merupakan sungai, dimana kita akan naik perahu sampai ke batu terakhir. Setelah itu pengarungan hanya dapat dilakukan dengan cara berenang, disana kita dapat melihat terdapat tebing-tebing berlumut dan meneteskan air. Jika tidak hujan, nanti kami akan mendata yang berenang atau tidak berenang, Namun jika memungkinkan kami menyarankan untuk berenang semuanya

Haaah? I have some problems here.. First, I got my period. Second, I can’t swim! Udah lupa caranyaaa, hahahahaha… kecuali kalo pake Life Jacket, baru berani nyebur. Boleh gak yah? boleh gak yah?.. Soalnya yang paling seru justru bagian renangnya ituu.. Tssk!

Buat persiapan sih, saya beli sandal gunung sama tas selempang kecil buat kamera si Mas. Saya maunya pake sandal yang biasanya, terus Mas ngomong, “rela kena tanah becek terus kotor?Ini petualangan loh” Bwakakakaka.. Well, belum pernah tau sih sandal Charles N Keith bisa dipake buat trekking.

Walaah, serasa bocah petualang banget deh, hahahaha..