Sudah di Surabaya seminggu lebih, tapi belum ke nengok ke rumah kami.. Padahal janji mau bersih-bersih kayak biasanya. Emang sih, tiap 2hari sekali Papa Mertua pasti mampir buat nyiramin tanaman,, Tapi saya pengen liat kesana. Sudah sebulan lebih.. Sigh! Apa daya, Saya sibuk banget ngurusin pindahan KK dan ngurus2 adminisrasi buat daftar CPNS. -Yep, saya mau daftar! Gak ada salahnya nyoba, walaupun jujur,gak pernah kepikiran sama sekali! hehehe..-

Oiyah, rumah kami sudah dipasang kitchen set. Ini udah sebulan sih, tiap kali mau posting, sedih inget rumah yang belum kesampaian untuk ditinggali. Sebenarnya ada perdebatan sedikit sama Mas. Rencana awal mau dipasang kanopi untuk garasi dan teras belakang. Kami sih pengennya kalo pulang ke Surabaya, pulang ke rumah kami sendiri. Naah, otomatis kebutuhannya beda dong, kalo mau masak gimana? kan dapurnya belum ada.. hihihi!

Akhirnya dengan modal nekat -gak pake survey2an!- kami beli juga kitchen set. Di dekat rumah Mas, ada Jemusari Plaza yang ada toko interiornya. Namanya Stef Living.

Pernah beberapa kali masuk kesana dan naksir dengan desainnya. Eeh, pas lebaran ada penawaran menarik.Kayaknya murah meriah. Dan ada bonus kompor listrik dan sink! Huahh,, senang, senang.. Langsung DP deh, Setelah lunas, 2 hari kemudian dipasang. Terus untuk dindingnya kami pasang mozaic tiles, supaya gak gampang kotor kena minyak. Alhamdulillah,kami punya dapuur,, hahahaha! imut banget! soalnya dapur kami emang nyempil kayak dapur apartemen gitu..

edit

detailnya :

– Kabinet atas – bawah 2,4 m’
– Finishing duco putih dan silver
– Top table solid surface
– Kompor 4 tungku
– Penghisap asap 60 cm
– Rak sendok
– Rak piring
– Sink dan kran
– Lampu TL

Untuk ukuran kitchen set, ini termasuk murah, apalagi kalo emang mau bikin kitchen set built up gitu -eh, istilahnya gini gak yah-

Pesennya sih kalo pake kitchen set gini, hanya bisa dibuat masak2 yang ringan gitu, dan bersihinnya harus rajin. Warna putih lagi.. Kalo untuk dapur kotor sih, kami rencana bikin di belakang.

Sayang, sampe sekarang kami belum mengoperasionalkan si putih ini, Hasilnya, ditutupi koran supaya enggak kotor..Mau gimana lagi, calon penghuninya masih mengadu nasib di Jakarta. Halah!

Sedih.

Kapan bisa masak di rumah sendiri? tsk..