tarik nafaas.. buaaaangg.. huuuufffffff!!

Setelah nikah, kita emang bakal memasuki babak baru. Termasuk, pertanyaan2 baru yang kadang bikin geli sendiri..

sebenarnya rada gak enak nulis ini. Kesannya apa yaah.. apakah saya jadi orang yang defensif atau skeptis? tauk! yang jelas saya akhirya merasa sedikiiiit .. -gak banyak koq- jengah dengar pertanyaan dari jenis ini.

Yaaak.. apalagi kalo bukan tentang Pregnancy

Gimana sih rasanya tiap ada acara gede misal arisan, kumpul2, atau kawinan, kita harus jelasin ke setiap orang yang nanya kenapa belum hamil, dst.. berasa jadi artis gak penting! wakakakak!

Saya yang baru nikah 5 bulan dinilai berasa lamaaa banget koq gak hamil2. Padahal yah biasa aja. Toh itu rahasia Allah. Dia yang Maha Tahu kapan saat yang paling tepat buat kita, yah gak? Gimana yang belum punya anak selama belasan tahun? apakah orang2 tetep keukeuh nanya hal yang sama?..

Ceritanya kenapa saya kepikiran nulis ini :

  • abis nonton Desperate Housewives yang paling baru. Iseng aja sih, soalnya saya juga gak pernah nonton serial itu dari awal. Ada tokohnya (sapa namanya?..lupaaa!) yang diumur 40 tahun hamil kembar. Si Ibu malah sedih dan ngerasa too much pas tau dirinya hamil. Beban jadi orang tua tuh gedeee banget.Dan sampe saya mikir, sanggup gak sih.. masalahnya gak selamanya anak jadi bayi yang lucu. Ngedidiknya butuh perjuangan.  Saya tahu rasanya punya orang tua yang jauh banget selisih umurnya ama saya dan jujur, kadang kasihan ama ortu, di umur senjanya, masih harus menghidupi dan membesarkan anaknya yang bandel.. tsssk!
  • Ada kawinan yang harus saya hadiri. Saya sih exciting soal wedding party, tapi harus nguatin diri karena disinilah saya akan diserbu dengan pertanyaan klise tadi. tssk dua kali.

Jadi sekarang saya mau sok-sokan ngelist jawaban yang kira2 sesuai dan standar kalo ada yang nanya “koq belum hamil?” dan pertanyaan setipe. Hakhakhakhak!!

  1. Belum nih. Belum dikasih aja..
  2. Do’ain aja yah?
  3. Err, saya juga pengennya cepet tapi kayaknya belum rezeki.
  4. *senyum paling manis* iya nih,, dedeknya masih belum mau muncul

Kalo pertanyaan berlanjut, semisal -yang pernah saya alamin dan berulang kali- “udah usaha belom?” atau “usahanya kurang tuh”“yah, belum dikasih aja kali yah?” . Walaupun kadang kalo iseng kumat, saya pengen jawab “udah usaha sampe dimentokkin malah!” bwahahahaha..

Mmm,, apalagi yah.. Oh, ada lagi “eh, kenapa nunda?mending langsung aja” .Biasanya nanya dengan wajah nuduh. Dalam hati saya ngebatin “Sapa yang nunda? wong enak prosesnya. Ini udah langsung tancap gas kalee..” hihihi

Kadang emang suka timbul niat jahil kalo pertanyaan2 itu muncul. Tapi untungnya saya punya rem pakem.. hehehe!

Dan semakin kesini, semakin fantastis aja pertanyaannya. Saya sampe berjengit dari tempat duduk pas ditanyain, tanpa basa-basi, “Yo opo seh, koq durung hamil2? wes bener tah iku carane? jangan2 kamu gak tahu caranya lagi” Buseeeettt! DALEEM! hahahahha. Kalo gak inget yang nanya orang yang lebih tua, saya pengen jawab ngawur aja sekalian. Saya punya 2  pilihan jawaban :

A. Selama ini sih bener2 aja. Masak salah l*bang? -UUPPPS!!-

B. Kalo misalnya gak tahu, emang situ mau meragaain gitu?

HAHAHAHAHA.. Maafkan kalo pilihan jawabannya juga gak kalah ngawur, abis kaget dan sebel denger pertanyaan gitu. Okeh, mungkin maksudnya baik, mau ngasih tau tips2. Tapi daripada nuduh langsung gitu, mending kan nanya baik2 dan langsung aja ngasih tipsnya. hahahahaha!!

Ah, udahlah, pertanyaan2 gini emang gak ada habisnya. Pasti adaaa aja yang beginian. Jadi ini buat lucu2an aja, melatih mental supaya gak sebel lagi kalo ada nanya2 yang aneh2. Anggap aja do’a.

Buat kami, menikah dan punya anak bukan lomba koq.Kami selalu senang kalo ada temen2 yang sudah menikah dan akhirnya punya anak.

Kepikiran dan iri -in a good way- wajar dan manusiawi banget. Tapi menunggu sampe Allah menilai kami siap menerima tugas mulia ini juga gak kalah indah..

Terima Kasih, Ya Rabb..