Mau nulis apa yah?..

hmm.. sebenarnya mood nulis lagi naek turun nih.. Tapi pengen cerita. Bingung kan?! hehehe..

Hoiyah, besok mau pulang ke Surabaya. Lagi.. yes, lagi. Soalnya mau ada kawinan sodara (yay!), bantuin kerjaan Papi terus sekalian baliknya nemenin Papi ke Jakarta buat kontrol paru-paru.  Jadi kira-kira seminggu. Berasa lama mau ninggalin suami.Hiks, sabar yah sayang..

Besok pulang mau naek kereta aja. Alasannya? jelas karena saya males naek pesawat. Sendirian pula, Dobel malesnya, lah! Pengen sih naek Air Asia. Sudah nyari-nyari di situsnya, isi formulir, pas bagian pembayaran, err.. koq takut ya.. Langsung klik “X”. Page ditutup, hahaha! Besoknya, nguatin niat lagi. Menyakinkan diri sendiri kalo phobia itu udik dan gak perlu dipelihara. Tapi abis liat status Fb temen yang bilang, bakal ada badai yang bakalan lewat di Pulau Jawa,yang artinya bakal cuaca buruk dan semakin memperbesar kemungkinan turbulensi. Glug..  dudududu.. langsung mengkeret dan akhirnya “Sayang, kita ke Gambir aja yuk, beli tiket kereta!” LOL. Oke, emang gak enak punya phobia ketinggian parah kayak saya. Tiap kali naek pesawat tuh wajib minum antimo 2 biji. Kalo lupa, bisa panas-dingin, jantung kayak mau copot, pusing, dan kalo parah deg-degannya sesak bisa kumat. Sama aja kalo di tempat yang tinggi. Lutut lemas.. Hahahaha!!

Anyway, saya,eh lebih tepatnya kami, lagi bingung nih. Kompor listrik aman gak sih? kami rencananya mau beli kompor listrik buat di kost. Gara-gara budget untuk beli makanan tuh -menurut kami yang gembul ini- kurang terus, hahaha.. Sehari kami budgetin kur-leb 2000K IDR sebulan buat makan sehari-hari.. Kalo makan2 pas weekend atau lagi jalan2 gitu pake budget lainnya.. Dan itu terus membengkak.. LOL! Pengen nyobain kalo masak sendiri, kira2 bakal selisih banyak gak sih? kan lumayan kalo selisihnya sampe 500K gitu. Mungkin gak sih?.. hihihi!

Kost kami emang gak ada dapurnya. Bolak-balik niat buat pindah tapi semakin kesini, koq semakin malas yah pindah, Hehehe. Apalagi buat saya yang pengangguran dan sendirian di Jakarta, rada takut juga kalo harus sendirian di rumah all day long. Dan enaknya kost disini, bebas dan “tetangga” kostnya dikit, terus kemana-mana deket deh. Ke kantor suami aja, dia hanya perlu jalan kaki kurang lebih 7 menitan gitu. Kalo mau nge-mall, juga deket. Naek taksi ke PI cuma 15-20 ribuan. Plaza Semanggi juga. Apalagi ke Ambassador.. Guling-guling nyampe deeh.. hehehehe!

Ditanyain kenapa engga kontrak aja? Mauu sih,, tapi maunya daerah sini-sini aja. Tapi kalo mau kontrak juga mikir lagi nih. Alesannya banyak yah? hehehe.

Pertama, kami belum tahu apakah mas bakal stay di jakarta atau engga, soalnya denger-denger kantornya Mas bakal selesai -yes, bubar jalan- bulan Desember. Yang di Kanada sih udah ada kepastian bakal dibeli perusahaan lain, kalo di Asia belum tahu juga. Kedua, sayang tabungannya. Hahahaha!! Serius.. sekarang kita mulai lagi nabung. Apalagi kondisi kantor yang begitu. Kalo kontrak rumah harus setahun, padahal kita gak tahu bakal berapa lama di Jakarta, kan sayang juga uangnya. Mending sekalian buat DP mobil. hahaha.. Apalagi kita harus bayar cicilan rumah dan beli isinya rumah yang jelas lebih nguras tabungan. Sigh!! Kitchen set aja sudah hampir bikin memble tabungan, hehehe.. Belum yang laen2.. Tapi, kami terus percaya, kalo Allah pasti mengatur rejeki buat kami. Amiinnn!

Jadi.. untuk sementara waktu, dipastikan kembali harus beli peralatan dapur minimalis, macam, kulkas, magic jar (ini minta Mama aja deh, punya 2 yang satu nganggur, hahaha), sama kompor listrik. Duh, listriknya gimana yah? Takutnya konslet.. Smoga engga, smoga engga,, Sereeemm!

Apa pindah kost yah? ah, jadi ribet sendiri.. hahahaha!! ntar deh dicoba dulu konsep dapur karbitan ini. Kalo gak nyaman? baru deh pindaah.. hihihi

Moral of the story : Berumah tangga emang butuh biaya yang gak sedikit, tapi harus berusaha dan  percaya kalo Tuhan sudah mengatur rejeki kita. Tinggal usaha kita mencari dan terus berdo’a.. Insya Allah..