Walaupun gak puasa, harusnya tetap belajar sabar yah? tapi hari ini sumpah nyebelin abweees.. blaah!😦
Mungkin juga pengaruh Menstruasi kali yah.. Jadi esmosi tingkat medium. Jangan tingkat tinggi, ntar jadi darah tinggi, huehehehe..

Pertama, keribetan ngurus pajak. Beuuh, antrinya lamaaa banget gara2 ada orang yang setor pajaknya pake cash yang uangnya bertumpuk2.. buseeet!! ngitungnya jadi lama pulak!

Kedua, dalam keadaan lapar terburu2 ngejar waktu ke rumah sakit. Tapi jalanan macet banget. Sempat mikir balik ke rumah, tapi nanggung ya udah diterusin aja. Alhamdulillah bisa keburu walaupun pas parkir tadi sempat otot2an sama tukang becak. Duuh, males bgt yak?! masalahnya tuh becak ngelawan arus jadi jalanan sempit dan saya gak bisa parkir. Tapi herannya saya yang dimarahin sama tukang becak sampe dibel2in orang. Eh, tukang becaknya malah yang marah2 dong?! Sumpah, gak tau diri banget. Gimana gak emosi?! situ yang salah, saya yang dimaki-maki. Sebel!

Ketiga,.. hhh, ini nih yang bikin sebel banget. Saya dan suami kan balik lagi ke dokter kandungan awal yg ada di RS. Pengen ngecek kista aja.. apa dia baik-baik apa sudah angkat kaki dari rahim saya😛 lhah, koq dokternya ketus banget ngomongnya! okeh, mungkin saya salah karena gak minum obatnya dan keburu mens, dan pengen nyari second opinion atas saran orang tua.. Dan beliau langsung ngomong ketus “nah, sekarang tahu kan hasilnya Mama sama second opinionnya?!” dengan nada rada tinggi. Sialaaan!!! yaelah, biasa aja napa!! coba dokter jadi saya, bingung gak kalo tiba2 divonis ada kista sementara 2 minggu sebelumnya dibilang bersih?!! eh, enggak bisa ngerti deng, kan dokter cowok yah.. weeek!
Terus, dia ngomong lagi, tetap loh dengan ketusnya, “kamu tuh gak hamil. udahlah, kan sudah saya jelasin kemaren, gak usah dipikir kistanya.” WTF?! jelasin apaan?! wong dari kemaren cuma ngomong gak usah mikir kistanya deh. Wong Penjelasan gitu doang! Maksudnyaaa?! yah jelas aja mikir?! dipikir robot apa gak punya perasaan? aneeeh!!
Akhirnya, saya periksa USG lagi. Alhamdulillah, sudah mengecil. Jadi, 2,5 cm. Lumayan bikin hati adem dengarnya.. Walaupun pas saya tanya, “emang sekarang tinggal berapa cm dok?” pas dia jelasin kalo udah mengecil. Terus dia jawab “duh, saya benernya paling males ngukur2 kista kecil gini” Maksudnyaaaa?!! lah, tau gitu sekalian aja gak di USG?! emang pasien gak punya hak buat tahu?! bukannya itu bisa jadi kabar gembira buat pasiennya yah?! Grrrr!!
Pas balik duduk lagi, Saya bilang dengan nada rada tinggi dan sedikit ngotot “Yah, namanya juga saya masih awam, keluarga juga. Wajar toh dok saya dan orang tua jadi khawatir?” si Mas nyenggol2 lutut saya, ngasih kode supaya saya gak emosi dan nada suara gak ikut tinggi. Hhhh.. coba kalo gak ada suami yang ngademin, udah saya ketusin balik dari tadi! Kalo perlu saya semprotin tuh gel USG ke dia! *maaf, sadisnya lebay..😛

eh iya, terus, gantian suami yang nanya, “walau ada kista bisa hamil yah dok?” dia jawab “yah, justru kalo gak ada kista gak bisa hamil. Itu kan folikel buat proses pembuahan. Kalo engga yah sampe kiamat pun gak akan hamil” teteep dengan nada yang gak enak. Buseeet!! emang gak ada pilihan kata lain yang lebih enak didenger?!

Sebenernya, sapa sih lagi Mens? saya apa dokter????

So, ENOUGH!!!
saya emang gak perlu ngetusin balik, tapi cukup dengan coret nama beliau sebagai calon dokter kandungan saya nanti.. Toh, masih banyak pilihan dokter lainnya. Males ah, mau konsul koq diketusin? oke, mungkin kesannya pengen tegas dan rada males kali yah, ketemu ama pasien yang buta soal kandungan dan tetek bengek lainnya itu, tapiii.. gak semua pasien bisa ngerti dan nerima. Kita kan bayar dan gak murah pula, koq justru dapat servicenya NOL? masih mending dokter umum, bisa ngasih penjelasan tentang diagnosanya. Nah, ini udah dateng ke spesialis, malah gak dapat apa2. Walaupun gak bisa ngasih penjelasan panjang lebar, tapi sebaiknya milih dong kata2 yang enak kalo lagi ngadepin pasien. Pasien kan justru butuh penjelasan langsung dari dokternya, walaupun gak secara detail tapi setidaknya pasien jadi aware dan punya pengetahuan tentang penyakitnya. -jadi kalo ditanyain sama keluarga, bisa dijelasin.. Gak kayak saya kemaren, ditanyain Mama cuma bisa bilang “ada kista tapi gak berbahaya” That’s it!- Koq kesannya jadi “hanya” menelan bulat2 diagnosa dokter?!

Aah, udahlah, mungkin saya emang yang terlalu kritis atau high-expectation.. Pengen konsultasi lebih jauh tapi gak bisa.. Huffh, enak banget jadi dokter macam gitu. Kasih diagnosa seuprit, bikin resep, dibayar, udah..

Kalo saya jadi dokternya, saya bakal nambahin sekalian, “mau tau lebih lanjut? noooh, googling sendiri napah? udah canggih ini!”