Kemaren saya pernah nulis waktu saya melakukan USG untuk tahu apakah saya hamil atau tidak, even the testpack had a negative result. Soalnya, saya udah telat sampe 1 bulan lebih dan suami mulai cemas, takut ada apa2.. Justru saya yang nyantai karena emang jadwal menstruasi saya tidak teratur sejak remaja. Emang sih setelah umur 20an keatas gitu, siklusnya jauh lebih teratur, kecuali kalo emang lagi stress.

Saya sempat dijelaskan sama dokternya dan memang dari hasil USG tidak ada kelainan apa2 dalam rahim saya. Bagus dan bersih. Waktu saya kontrol tanggal 19 Agustus lalu. Saya tenang-tenang aja dan masih berharap walaupun saya tahu kecil sekali kemungkinan bisa langsung positif hamil.

Hari ini, tepat 2 minggu dari kontrol saya terakhir. Saya, diantar Mama Mertua, kontrol lagi di dokter kandungan yang berbeda di salah satu rumah sakit . Malam sebelumnya, saya sempat test lagi pake Sensitif dan hasilnya masih negatif. Karena gak ada perubahan dan saya belum juga menstruasi, suami yang lagi di Surabaya, maksain saya periksa lagi.

Dan, saya kembali menceritakan riwayat kesehatan saya ke dokter baru itu.. Begitu di USG lagi,
ENG.. ING.. ENG..
” Ini ada kista 4,5 cm! ”
Saya langsung berjengit dari tempat tidur.. Saya lihat emang ada bulatan hitam besar yang ada di tengah2 rahim. Mama saya juga kaget. Kami lihat2an beberapa saat..
Koq bisa yah?! bukannya 2 minggu lalu msh bersih -dokternya sampe rada lama ngecek rahim- sekarang tiba2 aja udah 4,5 cm.. dan itu artinya kista itu udah lumayan gede.

Saya lemes.. akhirnya tahu kenapa saya belum juga menstruasi. Cuma, ama dokternya, saya gak banyak dapat penjelasan, kista itu termasuk yang mana, letaknya dimana, and so on. Masalahnya saya kan awam banget ama kista.. Sebeeeel!! saya juga bingung, mau nanya apa, wong masih shock tahu ada kista itu!
Cuma sedikit yang saya bisa tebak, kayaknya kista saya tidak termasuk yang berbahaya. Soalnya, dokter gak nyaranin operasi pengangkatan atau apa,lah.. saya dikasih resep satu obat aja, Endrometril untuk diminum 2 kali sehari sebagai peluruh haid.

Perasaan saya sekarang? jelas SEDIH. Gak hamil aja sedih, apalagi punya penyakit..

Tapi gak tau kenapa, mau nangis, cuma airmata saya gak bisa keluar.. Down. Diam. Pasrah..

Sekarang, saya dan suami pengen cari Second Opinion.. selebihnya pasrah pada Allah SWT.

Toh, kami yakin Allah punya rencana terbaik buat kami =)