Oke, emang saya suka make up, tapiii saya bukan yang make up geek gitu sampe punya atau hafal merk dan jenis make up gitu.. Peralatan lenong saya standar koq. Ada foundation, two way cake, loose powder, eyebrow pencil, eyeshadow, blush on, and so on.. Terus jenisnya gak terlalu banyak. Warnanya masih warna yang aman buat saya, hehehe..

Walaupun kadang saya suka dimintain tolong buat make up-in temen2 buat pemotretan (yang standar yah, bukan yang pro, masih jauh soalnya😛 ), syuting, atau event-event. Soalnya saya kan dulu kerja di media dan entertainment (tsaah, bahasanya..) jadi banyak temen yang memakai jasa amatiran saya, wakakak.. Eh, tapi saya gak bisa hair do. Itu masih tiarap banget kemampuannya. Jadi mereka hair do-nya baru di salon. Untuk yang satu itu, harus latihan khusus kayaknya.. heheh

Nah, ngomongin tentang make up stuffs, saya punya yang paling penting sampe sebodo amat mau make apa engga. Untuk yang wajib hukumnya adalah pensil alis. Yep, I’m almost nothing without it, hehehe.. Masalahnya -okay, I reveal my secret- alis saya tuh aneh, yang sebelah kanan normal, yang kiri, tebelnya cuman separuh😛 So, for the sake of the proportional face, I need this eyebrow pencil to save me.. hihihi! Untuk merk fave sepanjang masa adalah Viva Cosmetics yang Dark Brown. Paling pe-we pake ini. Diarsir dikit, udah keliatan hasilnya..

Nah, itu yang paling penting. Kalo yang less important adalah Maskara. Beuuh, mending pake eyeliner deh daripada pake maskara. Soalnya, mata saya tuh suka sensitif kalo pakai maskara. Apalagi kalo pake softlenses, gatal dan jadi gampang berair.. Makanya males kalo pake maskara. Kecuali terpaksa dan mau makai fake eyelashes. Untuk merknya, umm.. saya gak inget persis sih merk apa aja yang pernah saya coba. Terakhir sih, Maybelline (lupa jenisnya mana.. Pokoknya botol hitam dan tulisan pink tua. I’m bad on it. Sering lupa dan males juga ngehapalinnya.. hihihi) dan L’oreal yang Telescope Clear. Beli Maybelline karena terkena “arus” temen2 penyiar dulu yang emang penganut Aliran Maybelline, hehehe. Maybelline ini hasilnya tebel dan cenderung menggumpal di bulu mata saya. Herannya looks perfecto di temen2 saya dan sukses melekukkan bulu matanya sampai kayak bulu mata unta. Pokoknya, oke banget jatuhnya.. Nah, giliran saya? harus pake eyelashes curler ampe berkali-kali.. Terus, lama-kelamaan gatal dan mata jadi gampang berair. So, I gave up!

Walaupun saya gak terlalu suka pake maskara, saya tetap beli karena sebenarnya maskara penting juga buat bikin make up makin perfect.. Sempat bingung juga milihnya. Akhirnya kepikiran beli punyanya L’oreal. Alasannya rada aneh juga sih. Kan saya cocok tuh make foundation L’oreal yang True Match. Foundation ini gak bikin muka saya meruntus. Yawdah, kalo foundienya oke, mungkin maskaranya bakal aman2 aja. Hehehe. Ada 2 pilihan, yang Telescope Clear atau yang kayak Hypercurl itu (warna gold, two steps.. maaf, lagi2 lupa jenisnya..). Kalo yang 2-steps itu rada berat sih buat saya walaupun hasilnya oke. Tapi karena saya bukan mascara-addict, saya pilih yang Telescope Clear. Sempat nganggur gak dipake sejak beli. Terus kemaren saya iseng make.. Oh, oh, ternyata.. it worked on me! yeey!! takjub sendiri liat bulu mata saya bisa curly dengan indahnya -walaupun bulu mata saya cenderung pendek- terus gak menggumpal dan yang paling penting.. Gak gatal dan berair!! dan ternyata tahan lama loh.. Alhamdulillah, akhirnya nemu juga maskara yang pas.. Syenangnya.. bisa make maskara lagi nih!😉