Sebenarnya, udah lama saya mau nulis post ini.. Kepikiran udah lama sejak saya resmi menikah. Well, marriage is trully a blessing for me. Besides having a superb-lovely hubby, I got bonus! New family members.. My family-in-law. And they’re so great and caring family..

Mama dan Papi saya sering bilang, “Ingat, perkawinan bukan hanya untuk cinta kamu dan Mas, tapi juga menggabungkan dua keluarga.. Kamu harus bisa menjaga hubungan baik dan komunikasi”..
Yah, walaupun saya anak tunggal dari Mama dan Papi tapi saya punya keluarga besar. Adik sepupu yang sudah seperti adik kandung saya, Kakak2 tiri dari Papi -tapi kami tidak pernah membedakan status ini dan mereka dekat dengan saya- , keluarga besar dari adik-kakak Mama dan belum kerabat lainnya. Tiap kali Lebaran aja untuk keluarga dekat, bisa 30 org kumpul jadi satu di rumah.. kebayang kan ramenya kayak apa. Itu belum termasuk yang luar kota. Makanya, saya tuh gak bisa dibilang the only child juga.. Lagian Mama-Papi dari kecil tidak suka manjain saya. Saya selalu dididik untuk mandiri. Saking mandirinya, kadang suka nekat juga😛
Kalo suami, dia kakak tertua dari 3 bersaudara. Dan keluarganya tidak sebesar keluarga saya. Dia kaget dan rada kikuk pas dikenalin keluarga besar saya.. hihihi! digodain abis deh.. hahaha..

Jumlah keluarga yang bertambah, perbedaan kebiasaan sampai sifat tentunya bikin keluarga kami tambah rame -walaupun kadang suka lupa nama sih.. hehehe- Saya bersyukur, seneng banget yah punya banyak saudara yang tersebar di dalam dan luar negeri. Oh, keponakan Mas yang dari Belanda datang dan lucuuuu banget kayak Barbie. Pengen nyulik deh!!.

Cuma, kadang konsep nikah = tambah keluarga, gak sepenuhnya disadari. Kadang saya temuin orang yang udah nikah tapi malah jauh sama keluarga aslinya. Well, kita semua, tanpa disadari, punya kecenderungan lebih dekat dengan keluarga Ayah atau keluarga Ibu. Yah, mungkin ada faktor-faktor tertentu juga sih. Tapi kalo ketika nikah dan malah jauh sama ortu, pheww, sounds bad..
Ya sekarang coba deh kita menempatkan diri jadi ortu kita. Pasti gak jauh beda sama kita. Excited ketika punya keluarga sendiri, hamil dan punya anak. Mikir pendidikan anak, browsing sampai keriting, atau kerja sampe lembur buat dapur ngebul.. Terus, ternyata, ketika kita menikahkan dia, eeh, dia malah lupa sama kita. Okay, buat yang perempuan, emang kewajiban kita berbakti ama suami dan ijin suami adalah penting. Tapiii.. koq ada juga yah suami yang ogah2an kalo berhubungan dengan mertuanya. Emang sih gak semua sifat mertua bisa kita terima. Tapi mereka juga ortu kita, bukan?
Kebayang gak kalo ada ortu yang bilang “anakku udah diambil orang lain” soalnya anaknya sejak menikah, jarang hubungin ortunya, kalo pun nelpon cuma basa-basi doang. Apalagi, pas udah sepuh, si anak menolak merawat mereka. *amit-amiiiitt..
Kita bakal jadi orang tua, dan seharusnya kita lebih peka dengan perasaan mereka.. When you love your hub/wife, then love their parents too.. Bikin hubungan balance adalah salah satu tantangannya dan semoga Allah selalu memberikan jalan keluar yang terbaik. Amin!

Duluuu, pas saya lagi bandel atau gak nurut sama Mama, kadang Mama suka nyeletuk gemes, “duuh, ntar rasain deh kalo udah punya anak..”
Hehehehe.. Ampuuuun Maaa.. smoga anak saya gak bandel kayak Emaknya.. Amiiiiin!!