Yuppie, Mama sudah pulang ke rumah.. Pada kaget, laah, koq cepet sih?! Malah, keluarga rada was-was, Mama bisa apa yah di rumah? mengingat Mama tuh rada bandel dan keras kepala bin nekat, wakakakakak! takutnya kalo nekat belajar gerak, bisa membahayakan diri dan tulang bekas operasi. Aduuuuuuuuuhh,, amit-amit!!

Makanya pengawasan kudu super-ketat! Dokter sih udah ngebolehin pulang, soalnya Alhamdulillah, jahitan Mama bagus dan kering. Yak, saya memberanikan diri melihat langsng! Even, waktu mencabut selang untuk darah kotor bekas operasi.. Glug! Terus, kata dokternya lagi, Mama sudah boleh belajar gerak dan sudah bisa duduk. Untuk jalan, masih pake kursi roda. Pee dan pup-nya juga masih harus pake pispot.

Nah, karena pembantu kami tuh tidak menginap di rmh -udah dimintain tlg, tapi dia keberatan krn punya anak kecil- jadilah, saya dan Papi yang membantu merawat Mama. Yang gak bikin tega, Papi dan Mama udah sepuh (usianya emang beda jauuuuuhh sama saya, Papi, 73 thn dan Mama, 63 thn) jadi harus telaten. Ini nih yang bikin saya bingung.. Dan sedih juga waktu saya pindah ke Jakarta..

Maa, bismillah yah Ma..🙂
Smoga Allah memberi kesabaran dan kebesaran hati untuk kita.. Love you, Mom and Dad..