Emang yah, namanya hidup tuh selalu naik-turun.. Unpredictable. Apalagi kalo Tuhan sudah berkehendak..

Seperti kemaren, habis senang-senang karena shopping dan kumpul keluarga, tiba-tiba musibah datang..

Kemaren, saya habis pulang dari RS Onkologi nemenin sahabat saya,Adiez, yang kakak iparnya operasi benjolan di payudara. Abis itu, ditemenin sahabat saya yang lain, Anna, mau mampir ke Bank Mandiri sekalian ke JMP ambil kebaya..

Di tengah perjalanan menuju Bank, saya ditelepon sama Kakak sepupu saya. “Kamu dimana?Mama kecelakaan..” DEG! langsung lemes dengernya.. Untung Mama gak pingsan tapi kakinya patah.. Jadi waktu menyebrang habis belanja di Carrefour, Mama ditabrak sepeda motor yang ngebut banget. Padahal waktu itu jalanan kosong dan kata si penabrak -untung gak melarikan diri- dia galk liat Mama nyebrang (huaaah!! maksudnyaa?! Mama padahal pake baju warna biru muda dan nyebrang zebra cross pula.. Kurang keliatan apa?!

Langsung meluncur ke RS. Nangis-nangis dan bingung beritahu Papi, takut beliau shock dan sesak nafasnya kumat..

Singkat cerita, setelah keluarga tahu semua, Mama dioperasi pasang pen dan Alhamdullilah berjalan lancar.. Tapi tetep yah, dampak dari itu semua, Mama gak bisa jalan dan pasti lebih ribet dalam proses pemulihannya..
Ya, Sutralah.. namanya juga cobaan. Dijalani dengan pasrah. Smoga kami semua bisa melewatinya dengan baik..

Hoyah, anehnya.. banyak dari keluarga dekat yang sudah memiliki firasat, termasuk saya :

Saya : perasaan gak enak berhari-hari, mimpi naik perahu bertiga (saya, Mama, kakak sepupu yang nolongin Mama) dan diterjang ombak, tapi selamat. Selama balik nyetir di Surabaya, saya bolak-balik harus dikagetkan dengan orang yang suka nyebrang jalan sembarangan. Sampai mikir, koq aneh banget yah Surabaya sekarang, 2 bulan ditinggal, jadi kota semrawut. Perasaan, kemaren gak gini-gini amat.. Sampai saya tuh ngomel sama sahabat2 saya dan bahkan pas pagi harinya, sempet ngobrol dan ngomel tepatnya sama Papi tentang behaviour motor yang ugal-ugalan dan makin semrawutnya Surabaya

Papi : gelisah gak bisa tidur semalaman

Kakak Sepupu saya yang pergi sama Mama : beberapa hari sebelum kejadian bawaannya pengen nangis mulu tapi gak tau mau nangisin apa. Sampe 2 keponakan saya pun seharian perasaannya gak enak.

Tante Asda (kakak Mama di Gorontalo) : malam sebelumnya, mimpi Mama nyebrang jalan, dipanggil-panggil tapi Mama tetap menyebrang *saking shocknya, sampe nangis histeris waktu saya beritahu

Kakak sepupu : pas lagi tidur siang, tiba-tiba kayak didorong orang kenceng banget dan kebangun.

Hhh..
entahlah..
yang jelas, kami berdoa untuk kebaikan dan kesembuhan Mama. Cobaan ini harus dilalui dengan pasrah dan ikhlas..