Lagi kerajinan nulis..

Soalnya hari ini punya banyak waktu buat istirahat, jadi pengen nulis2 terus. Daan, biasanya kan ngurusin dan gangguin si Mas, berhubung lagi LDR, jadi ngurusin blog dulu aja aah..

Saya pengen nulis ini karena kemarin ada obrolan yang lumayan lucu waktu lagi kumpul2 sama temen2. As usual and I think they (include me, I thought so, but.. still in common way and not in private area, except to my very-besties) have template questions : how’s life after marriage?..

– Enak gak?
yaelah.. ENAK GILAAK!
– Malam pertamanya gimana?
Mampus! keluar juga pertanyaan gitu. gilaa ajee… aje gile yang nanya!
– Enjoy gak tinggal di Jakarta?
emm.. -mikir bentar, inget bom- Enjoy koq..
– Udah isi belom?
isi apa nih? entar yah dilist dulu makan apa aja tadi. Jujur, sedikit bothering sih pertanyaan gitu. Berasa kejar ngebut aja.. Baru aja menjalani fase dimana pas melek, ngeliat suami disamping, dan nyadar “owkay, I’m married now. Suami kalo tidur gitu yah?” Udah ditanyain gitu. Pengen menikmati PACARAN HALAL nih. Yawsudlah.. tiap kali ada yang nanya gitu, saya minta balik untuk dido’ain aja. Amiiin!
– Nyiapin suami sarapan?
kadang.. sarapannya oatmeal doang. hehehe! nanti, kelanjutan pertanyaannya pasti, “loh, emang gak ada dapur?” saya jawab “gak ada. kan ngekost dan kostnya ga ada dapurnya gitu” terus.. mereka ber- Ooo.. terus nanya lagi,
– Enak ngekostnya?
Dan ini butuh jawaban lebih panjang.. hehehe
Untuk temen deket saya, mereka udah tahu obsesi aneh saya untuk jadi anak kost sejak jaman kuliah. Ngiri ama kamar yang lebih kecil (kamar saya tuh memanjang banget jadi susah ngedekornya), sebelahan ama temen deket juga, dan lebih bebas pastinya.
Tapi.. ngekost sama suami, pasti beda ceritanya. Emang sih, kamar kami bisa dibilang kecil, ukurannya lupa, tapi dibandingkan dengan kamar saya, saya gak bisa nyimpen baju di built-in closet lagi. Dan digantikan dengan super tiny drawer, wakakak.. sisanya digabung ama lemari asli bawaan dari kostnya. Kamar kost kami lumayan nyaman. Ada AC dan kamar mandi dalam. Sayangnya, tanpa kulkas walau kami punya dispenser hot & cold. Gak ada dapurnya, karena kost ini gak berbentuk rumah. Jadi bangunan 2 lantai yang terdiri dari beberapa kamar saja. Kelebihannya, dipinggir jalan, dekat dengan warung dan mall Ambassador *kalo sambil gulung2 sih paling 5 menit gak sampe.. dekat banget ama kantor suami dan mau kemana2 gak sulit.
Temen2 saya nanya lagi, kenapa sih gak cari rumah aja? we’d love to! tapi ntaran aja.. saya mulai pe-we dengan kost ini.. dan serunya ngekost, semua terasa lebih hangat dan akrab *lebay..
Lah, gimana engga, wilayah interaksi sangat terbatas..
Kalo kata temen yang rumahnya mungil, dimana-mana ketemu. Nah, apalagi kalo ngekost, gak ada “dimana-manaan”. Kan ruangannya cuma satu doang, wahahaha.. Masa kalo lagi ngambek, yang satu pindah ke kamar mandi, satunya di tempat tidur? Tintaaah!!!
Kalo pacaran dulu, pas lagi marahan, bisa nutup telpon atau pulang. Atau kalo yang punya rumah, yang satu di kamar tidur, laennya di ruang TV.
Nah, karena ngekost, saya jadi punya gaya andalan. Sambil tiduran, balik badan, hadap tembok, yaak! manyun tuh ama tembok.. Untungnya gak kepikiran dan gak berani juga keluar kamar -yang artinya kan kurang lebih pergi dari rumah kan?- Tapii.. kalo Si Mas atau saya tetep diem2an, ya udah, diem aja tuh saya ngadep tembok. Alhasil.. capek ngambek, ketiduran deh. Hehehe..
Hal yang lucu lainnya, tempat tidur kami kan kecil gitu. Untuk saya dan Mas yang badannya gede, tempat tidur ini berasa sempiit.. kalo mau gerak atau pindah posisi tidur, kudu hati2.. Kalo enggak, “hadoooh!” *suara saya soalnya jempol kaki ketendang kaki gaban mas, huekekekek..

Tapi hikmahnya yang gak kalah penting, saya tuh sebenarnya punya gaya tidur montang-manting (sahabat saya sampe males loh seranjang ama saya =p) jadi lebih kalem dan anteng.. Daaan.. tentunya makin hangat deh. Ya iyalah.. kan tiap tidur saya harus meluk Mas.. hehehehe. Kebutuhan dan keadaan, gyahahaha! And I have new habit now, watching my hubby while he’s sleeping. So peaceful like a baby (Yes.. indeed, he’s my baby). Saya ngeliat dia jadi ngantuk terus bobo’ deh..
Makanya kalo sekarang, bingung ngeliatin mukanya siapa. Masa ngeliatin muka sendiri? yang ada malah dandan dong!

The most important thing, we are happy with what we are now.. And I don’t wanna substitute any kind of places in earth but beside him. Cuz, we’ll make our own heaven..

I Woof You, dear!
XOXO