Akhirnyaaaa…
Alhamdulillah dengan selamat sampai di Surabaya.
Masih seperti biasa, takut terbang.. hihihi! Gak tau, kenapa yah koq saya ini parno bin takut bin cemen kalo harus naik pesawat. Dan sudah berusaha saya tahan dan dihadapi dengan sok gagah berani. Tapi masiiih aja keder dan deg2annya itu loh, ngalah-ngalahin deg2an pas si mas menyatakan cinta, huekekekek.. Bedanya yang ini gak ada seneng2nya blaass! ASLI, pucat pasi. Temen2 saya yang sudah hafal kelakuan saya yang parno, merelakan tangannya sakit semua gara2 saya pegangnya kenceng banget. Hihihihi! Kalo sendiri? apalagi kalo lagi turbulensi dan cuaca buruk, yah pegangan kursinya kenceng abeessh, mata merem dan komat-kamit baca do’a.. Mau dikatain udik kek, cemen kek, bodo amaat.
Ternyata, kakak laki2 saya juga punya ketakutan yang sama, hihihi! kalo mudik ke sby lebih milih naek kereta dari jakarta. Herannya, ke Jepang berani, hahaha!
Setelah perjalanan tadi yang melelahkan jantung karena sempat bumpy menjelang landing, saya sampai dengan indahnya. =P Dijemput sama sahabat saya yang langsung nodong jalan malamnya *duh! – tapi seneng sih, hihihi

Sampai depan rumah, dadah dadah, Papi dan Mama udah buka pintu rumah.. Senangnya! cium tangan dan cipika-cipiki terus ngajakin ngobroool mulu. Baru setengah jam kemudian saya baru masuk kamar.

And this is it.. Room that I always miss for.. even I dreamed that I slept in this room!

Tapi sebentaar.. kenapa rasanya aneh yah?
Ya ampuuun, ternyata si Mama “menghias” kamar sama seperti menjelang nikah dulu. Spreinya sama, lampionnya dipasang kembali, penataan meja, lemari dan kursi..
Zap.. zap.. zap.. saya berasa flash back kembali ke 2 bulan lalu sebelum saya pindah. Antara terharu dan kangen.. Thank you dear Mom! Mwaah..

Sekarang saya mau tidur. Capek abis jalan2 di Sutos. Nongkrong di Tator sampe terngantuk-ngantuk. Hmm… seneng sih.. Lebih seneng lagi kalo sekarang tidur sambil meluk suami sayang yang empuk itu.

miss you much, mas..

Sigh