Sejak saya tiba di Jakarta, I knew my life has changed.. Saya melepaskan seluruh fasilitas dari orang tua dan mulai dari nol. Saya baca blog dari teman saya pas SMA yang juga harus moved to Jakarta

” beri aku 10 alasan kenapa aku harus betah di Jakarta. jadi ak ngobrol tadi sama mas harry, kolega, ahaha temen kerja maksudnya. ngomongin gimana rasanya kalo memulai hidup baru di kota lain. seperti yang aku jalani di jakarta, started all over again. mbangun relasi, temen, hobi, ngapalin jalanan, nggak punya akses kendaraan pribadi. jauh dari segala kenyamanan. aku udah brasa terlalu nyaman di surabaya, aku cuma butuh tantangan. walaupun emang jakarta ini rada “nyampah” sih menurutku, tapi ak nggak brasa terkekang sama keterbatasan2 yang harus kuadepi. palingan sekarang yg paling stressful ya ak ngga punya dapur yang properly, buat menyalurjkan hasrat masak2.. sigh,, tapi emang seru kalo kita mulai lagi hidup kita dari nol lagi. beri aku 10 alasan kenapa harus betah di Jakarta”

hwaah, senangnya ada yang merasakan hal yang sama, hehehehe..

Sampai sekarang, belum ada kepikiran untuk nyari rumah baru atau kontrakan di Jakarta. Awal mau pindah, semangat bangeet. Mau nyari apartemen tapiiiii jadi mikir dua kali. Selain biaya sewanya yang gak murah dan artinya double pengeluaran karena kami juga harus bayar cicilan rumah di Surabaya, koq saya jadi gak nyaman yah? pastinya saya malah merasa terisolasi disana.. Maksudnya, saya malah mungkin gak akan berani keluar kamar sama sekali. Sebenarnya kost yang sekarang nyaman aja koq. Ada sih kost yang dekat sini dan sewanya 3-4 juta perbulan. Weitss, mending kontrak sekalian bukan?

Kebutuhan yang paling mendesak adalah.. dapur.. Yess, I need a kitchen and its stuffs. Kost kami memang tidak ada dapurnya dan emang bentuknya bukan di rumah gitu. Hanya bangunan dengan sekitar krg lebih 10 kamar. Dan bebas aja gitu..

Saya pengen belajar masaaak.. biar ada kegiatan dan biaya makan yang bisa dikurangi. Sigh! Tau sendiri harga makanan di Jakarta apalagi yang daerah kost kantoran dan dekat mall mahal2.. Untuk yang doyan makan macam kami, 50 rb sehari aja kurang.. Ada juga sih yang murah tapi kebersihannya gak tau. Naah ini, masalah higienitas. Juga jadi salah satu kebutuhan mendesak kami. Huffh, gini kali yah resiko orang nge-kost..

Makanya, saya niat mau beli magic jar aja, biar bisa masak nasi sendiri.. Sekalian buat masak bisa gak sih?!?! Mau beli kompor listrik tapi struktur bangunan kost kami gak memungkinkan.. Hiyaaah! Binguuung..

Hoyah, nanti akhir Juli, saya mungkin akan pulkam, Yeeiiyyyy! Suami ngijinin 2 minggu loh. Sekalian nengok rumah kami yang sudah 80% jadi. Kurang dapur dan beberapa perintilan lain. “Kapan yah bisa tinggal di rumah sendiri?” Suami sering nanya gitu. Sempat kepikiran buat dijual, cuma sayang banget. Rumah kami itu sebenarnya perumahan baru, tapi suami ingin dicustom model dan bahan2 bangunannya. Alhasil, menguras tabungan =P .Makanya masih sayang buat dijual.  Tampaknya beberapa bulan ke depan, kami belum punya rencana pindah kemana-mana dulu..  Menikmati yang ada dan bersyukur kepada Yang Diatas..

Kadang saya iri juga ama teman yang menikah dan tinggal di rumah sendiri atau setidaknya tinggal di rumah mertua/ortu. Jadi ada yang nasehatin dan role model. Kalo saya sih benar-benar terjun bebas. Walaupun begitu, saya tetap bersyukur atas rezeki yang kami nikmati saat ini daaan tentunya.. I have a fab hubby that I love so so much =*