Tags

Breakfast: "Lonely Planet" - Our second bible. Mangrove forest

Breakfast: "Lonely Planet" - Our second bible. Mangrove forest

Kata seorang teman, ada spot yang bagus buat foto2 di Bali selain pantainya. Dan itu ada di Mangrove Forest.. Walaupun namanya hutan, tapi gak susah nemuin dan berada di pinggir jalan menuju Pelabuhan Tanjung Benoa. Hmm, hutan mangrove ini punya jembatan kayu di sepanjang kawasannya dan berujung di pantai. Semakin ke dalam semakin bagus.. tapi harus kuat jalan, soalnya lumayan besar juga. Suasananya sepii dan cenderung kotor di awal kawasan hutan. Disini cuma bisa foto-foto doang, hehehe.. dan suami yang doyan pastinya.. hehehe

by : Hubby

by : Hubby

Mangrove 3

Puas foto-foto.. pindah ke tujuan berikutnya : Sukawati – Gianyar – Kintamani – Ubud. Hoyah, kami memutuskan menyewa mobil Karimun dengan harga sewa 135 rb per 24 jam. Kenapa Karimun? soalnya jalan di Bali rata2 sempit dan memudahkan untuk parkir serta irit bensin.. City car would be good for us

Pasar Sukawati

Shopping timeee.. Justru yang jago dan tega nawar adalah suami tercinta. Cuma kalo terlalu “parah” saya senyum2 garing dan gak enak sama yang jualan, wakakakak…

Gianyar

One of the best spot in Bali. Saya kan paling suka dengan handicraft, furniture, etc.. Kami punya niatan untuk rumah kami yang di Surabaya, pengennya beli furniture dari Bali saja, hehehe.

Kintamani

Sayangnya hujannya deresss banget pas kami sampai disana dan kabutnya itu serem banget, mana jalanan kan menanjak. Gak bisa ngeliat pemandangan apa-apa deh.. Hikz.. Akhirnya kami balik aja ke Ubud

Subak

Terasering yang ada di Bali.. Para bule semangat aja foto2nya. Kami sih cuma mampir bentar buat ikut2an foto, hehehe

subak

Ubud

Setelah beli tiket untuk Tari Legong, kami dinner dulu di Bebek Bengil. Enak siih, tempatnya romantis. Tapiii, karena menurut kami siih, masih enakan Bebek Goreng Palupi, hehehe. Setelah kenyang, kembali ke tempat pertunjukan. Sayangnya karena lagi-lagi hujan, tempat pertunjukan dipindahkan di semacam balai gitu..

Tari

Ternyata dalam perjalan pulang, masih gerimis.. Lagi-lagi saya yang menyetir dan suami baca petanya..