Tags

Setelah mereview vendor, saatnya cerita bulan bermadu alias honeymoon kami.. Saya jadi ingat, sewaktu saya masih menjadi produser, saya mencari asal usul kata Honeymoon. Dan ini kutipannya

“Dimasa Babylon 4000 tahun lalu, selama sebulan setelah acara pernikahan, ayah dari mempelai putri biasanya akan menyediakan sejenis minuman yang terbuat dari madu lebah. Dan karena mereka menggunakan kalender lunar sebagai sistem penanggalan, maka tenggang masa selama sebulan itu mereka sebut sebagai “Honeymoon”.” dari website Female Radio

Katanya, madu bagus untuk fertilitas. Mungkin ini resep kuno yang bisa dicoba lagi.. hehehe.

Awalnya, saya gak terlalu antusias sama honeymoon. Aneh ya?.. Soalnya, saya masih pengen kumpul ama keluarga yang udah datang dari Sulawesi demi acara saya. Alasan kedua, saya sejujurnya ingin tinggal di rumah sama suami lebih lama. Maklum, setelah honeymoon, besoknya saya langsung pindahan ke Jakarta. Kebayang kan, betapa campur aduknya perasaan saya.. *Lebay, hihihi. Pokoknya ada rasa senang dan sedih yang campur aduk..

Untuk urusan honeymoon, saya serahkan sepenuhnya ke suami saya. Saya percaya ama insting travelingnya dia dan otak saya gak sanggup mikir detail2 perjalanan. Apalagi tujuan honeymoon kami diganti menjelang pernikahan. Awalnya kami mau ke Labuan Bajo, tapi apa ada daya cuti suami kurang dan rasanya kurang afdol kalo gak lama2 disana, soalnya tiketnya mahal sih, hehehe. Selain itu, ada tragedi Komodo yang mengganas. Waduw, mending gak jadi deh.. Lalu, kami memutuskan ke Karimun Jawa, tapi ortu gak setuju. Karimun Jawa kan nyebrang lautannya jauh dan pertimbangan lain, kapal cepat sebagai satu2nya transportasi yang bagus juga sedang rusak, dan engga tahu benernya kapan. Haduuh, mau honeymoon aja susah beutt.. Yaudahlah,, pilihan yang aman adalah.. BALI

Day 1

Kami naik Merpati Airlines dan penerbangan jam 7 malam. It was my first experience to have night flight. And I didn’t enjoy it much. Saya tuh udik banget dah.. soalnya saya paling takut naik pesawat. Phobia ketinggian saya bikin saya keringat dingin dan parno tiap kali naik pesawat. Mau naik bolak-balik teteeep sama aja. Hahahaha! Alhamdullilah, it was a smooth flight. Walaupun sempat underestimate ama Merpati, tapi sumpah yah, Pilotnya kemaren jago banget pas take off dan landing.. Smooth banget. Lega deeh.. *tetepudik, xixixi!

Untuk hari pertama di Bali, kami memutuskan untuk tidak langsung ke Abian Biu, villa yang bakal kami tempati. Tapiii, saya memilih untuk menginap di losmen yang ada di Poppies Lane. Penasaraan banget, kayak apa sih nginap disana. Kebetulan karena libur panjang, rata2 sudah penuh. Jadi kami menginap di Losmen Arthawan. Ternyata murah banget, cuma 60K IDR aja! Gyahahahaha!! Can you imagine that?! Tapi yah gituu, rada jorok. Untungnya kami cuma bentar disana. Setelah daftar untuk Bali Fun Ship Cruise dan nongkrong bentar di Kori Restaurant and Bar (depan losmen), pagi-pagi setelah dari Kuta, kami langsung pindah ke Abian Biu.

kami beli peta.. jadi harus pelajarin dulu baik2, hihihi

kami beli peta.. jadi harus pelajarin dulu baik2, hihihi

day 1(2)

Setelah check in ke Abian Biu dan beberes, saatnya berpetualang.. Hoyah, review soal Abian Biu, akan saya update nanti, yang jelas recommended lah.. Apalagi untuk pasangan seperti kami yang hobi keluyuran dibandingkan di kamar, hehehe.

Setelah tanya sana-sini dan mengingat lokasi Abian Biu yang sedikit jauh dari keramaian, kami memutuskan memulai jalan-jalan kami dari GWK-Dreamland-Jimbaran. Awalnya mau mampir Uluwatu, karena dekeet banget tapi gara2 kelamaan di Dreamland, batal deh. Kami menyewa motor Mio Sport hanya dengan 45K IDR untuk pemakaian 24 jam. Kenapa motor?  yah, biar seru aja, lagian katanya lokasinya gak begitu jauh (padahal aslinya lumayan, wakakak). Dan tau gak, saya yang nyetir, suami yang dibonceng, hahahaha! lucu banget, apalagi badan suami yang lebih besar, bikin saya mengeluarkan kekuatan ekstra. Ini sih emang kebiasaan dari pacaran dan sampai sekarang, saya yang lebih suka nyetir. Abisnya kalo suami tuh suka meleng dan gampang ngantuk. Wedeew.. Tapi kalo di daerah tanjakan, baru deh dia jagonya. *sudah kodratnya, hahahaha!

Berbekal peta buatan Bli Made (resepsionist Abian Biu) kami berangkaat. Tujuan kami pertama adalah Rip Curl shop. Belanja dulu sekalian beli oleh-oleh. Sumpah ya, di Bali panasss abiis. Untung saya pake celana kain pe-we (makainya cuma diikat dan hanya 4oK saja) dan jaket, kalo engga, bisa meleleh. Terus, sempat mampir juga ke Mal Galeria. Belanja lagi.. hehehe.

Setelah itu, baru deh lempeng ke GWK. Tiketnya lumayan mahal yah, kalo gak salah abisnya 40K-an gitu deh. Padahal dalamnya biasa aja.. bagus buat foto-2an tapi berhubung itu siang hari bolong, jadi gak bagus juga buat foto2an. Kami cuma makan dan jalan2. Suami sempat pusing gara2 sinar mataharinya silau banget. Yang paling saya suka dari GWK adalah bisa ngeliat lekukan bagian paling bawah Pulau Bali dari atas. Baguus deh.. Sebenarnya, ada pertunjukan2 yang bisa dilihat di GWK, tapi kebanyakan hanya di malam hari. Yah, karena masih banyak yang mau dikunjungi, yaudah, kapan2 aja datang lagi

GWK

udah diedit sama suami =)

Next, we moved to Dreamland. Dreamland ini lumayan dekat sama GWK. Satu jalan juga sam Uluwatu. Jadi urutannya GWK-Dreamland-Uluwatu. Dreamland ini ada didalam Pecatu Indah Resort yang udah pesat banget perkembangannya. Kata teman2 dulu sih aksesnya susah dan masih perawan, sekarang sih udah rame dan gampang aksesnya. Ketika kami sampai, sinar matahari masih silau banget.. Tapi begitu menjelang matahari tenggelam, waduuh, bagus banget yak? Ada beberapa pasangan yang foto pre wedding disini. Rata2 bule gitu. Saya juga gak mau kalah foto2, hehehe.. Akhirnya, kami kesampaian melihat sunset disini.

Hasil karya suami dan saya.. dan keisengan suami memfoto orabf prewedding

Hasil karya suami dan saya.. dan keisengan suami memfoto orang prewedding

Selesai jalan2, kami memutuskan makan malam di Kedonganan, Jimbaran. Saya lupa makan di restoran apa saking banyaknya, hehehe.  Walaupun saya alergi seafood, malam itu saya melanggar pantangan, hahahaha. Abisnya sudah lapaar.. Untungnya sih gak parah, mungkin karena rata2 seafood disini segar2. Menunya rata2 sama, ikan, cumi, lobster yang sudah termasuk nasi, lalapan, aneka sambal, dan buah segar sebagai dessert. Harganya, lumayan lah, kecuali lobster yang mencapai 400K-500K untuk perkilonya. Sayangnya,foto-foto kami disini, ketinggalan di camera digital yang lupa dibawa kembali ke Jakarta. Oiya, rata2 di restaurant yang ada disana menyediakan pertunjukan tari. Suasananya romantis dan makanannya lumayan enak.

Gak tahu kenapa saya takut dengan tarian ini.. suami sih cuek aja foto2in, hehehe

Gak tahu kenapa saya takut dengan tarian ini.. suami sih cuek aja foto2in, hehehe

Sesampainya di hotel sudah jam setengah sebelas malam, ckckck.. berarti,kami seharian di jalanan.. Waktunya tidur buat recharge, hehehe