Tags

Hiyaah, akhirnya saya merasa saatnya untuk mereview vendor2 nikah kemarin. Tapi foto2nya gak bisa diupload karenaa,, masih tertinggal di Surabaya. Jadi memanfaatkan seadanya dulu, hehehe

Tempat Resepsi : Ruang As Shofa Masjid Al-Akbar Surabaya

Overall, saya puas dengan gedung. Ya iyalah.. karena gedung ini penyelamat acara saya karena menjelang sebulan resepsi tiba2 saya dan keluarga memutuskan untuk pindah gedung dan untungnya ada.. Alhamdulillah, udah jodoh kali yah.. jadi saya juga melaksanakan akad nikah di Masjid Agung.  Sebenarnya banyak yang menyarankan pakai Al Marwah. Tapi udah dibooking duluan. Waktu saya tanya apa bedanya, kata Pak Sulis orang MASnya sih, gak jauh beda, hanya di As Shofa itu lebih banyak pilarnya.  Salah satu kelemahan ruang ini adalah suara yang menggema, makanya kalo tamunya sedikit lebih terasa gemanya (gitu sih katanya) karena banyak ruang kosong. Kemarin sih so far lancar2 aja. Kelemahan lain di ruang Masjid Al Akbar, adalah panggung pelaminan berada disamping, jadi tidak lurus dari pintu masuk seperti gedung lain pada umumnya. Naah, ternyata, kalo di ruang As Shofa ini, panggungnya bisa dipindah, sedangkan kalo di ruang Al Marwah tidak bisa dipindah. Cumaa kita harus bayar uang ekstra untuk pindahin panggung itu, lumayan sih, waktu itu saya dapar 750K IDR untuk biaya pemindahan panggung.

Nilai 9 out of 10

Catering :

Akad Nikah : Pindy Catering  dan Tante Ellen

Jadi setelah akad nikah, kita ada coffee break dan breakfast dulu. Ya iyalaah, kan acaranya dari pagi, bisa pingsan nanti tamu dan sodara2 saya, hehehe.  Untuk menu coffe break kami pakai Pindy Catering. Terus, untuk “makan beratnya” kami memilih menu Bubur Ayam dan Nasi Campur Tambak Bayan. Saya cuma sempat makan bubur ayam tiga sendok, abis mau dandan lagi, dan entah kenapa nafsu makan saya menghilang, hahaha. Kalo suami malah makan Nasi Campur sampai tandas plus beberapa kue coffee break. Dwuuuh.. tapi senang ngeliat dia makan lahap dan memuji “enak, enak banget nih” hihihi!

Nilai 9.5 dari 10

Resepsi :UKI Catering

Acungan jempol buat tante Uki.. hihihi! maklum kenal udah 15 tahun, jadi enak kalo protes dan minta bonus, hahahaha..  Menu mengalami sedikit perubahan. Untuk Buffet : nasi putih dan nasi goreng, sup radja,udang mayonaise, cah tofu, ikan wok. Untuk menu gubugan : Selat Solo, Nasi Lemak, Kebab, Sate Ponorogo Kertajaya (lupa namanya..hehehe), Aneka Pasta, Soto Banjar,dan Lontong Kikil. Desertnya : Salad (mak nyuus rasanya, favorit dari jaman baheula), Buah2an, Aneka Juice, dan Aneka Es. Trus kita nambah Cake’s Corner dan Choco Fountain. Ehh, dikasih bonus Pancake. Thanks ya Tante.. Emang sih, Uki Catering tuh gak seterkenal Sonokembang atau Hidayah, tapi rasanya mantap dah. Justru yang paling enak adalah menu Buffetnya. Waduh, diserbu duluan. Terus, ukuran kebabnya rada lebih gede dibandingkan punyanya Sonokembang. Jadi lebih mantap, hehehe.  Saya dapat report sih orang2 rada “brutal” di Udang Mayonaise, Kebab, Cake’s corner dan Choco Fountainnya.  Mas Ricky, asisten perias saya senang banget sama Choco fountainnya. Sepupu saya cerita  “Masa yah, ada tante2 cakenya dibawa pulang” wakakakakk.. gilee tuh tante brutal amat. hihihi! gak heran sih, soalnya Uki emang cakenya enak2 banget. Tiap Idul Fitri, keluarga saya selalu pesan Black Forestnya mantap jaya.  Tapiiii, ada kekurangannya nih.. Soal penataan buffet dan gubugnya. Saya juga salah sih gak minta lay outnya.  Jadinya, buffet itu gak jadi dipisah2, hanya pada satu tempat, padahal kami bela2in buat mindah panggung supaya penataan katering bisa maksimal.

Nilai 8.5 dari 10

Perias : Yohaness Professional Make Up and Wedding

Saya paling suka menulis review vendor ini. Soalnya saya puas sekali dengan hasil make upnya. Padahal saya tidak melakukan make up test. Modal percaya aja deh. Tim perias sedikit terlambat dari janji, tapi kerjanya cepet banget loh. Dan mereka lucu-lucu, saya jadi gak terlalu tegang. Malah banyak ketawa juga, ya iyalah, it’s my happy day ever, kenapa gak boleh ketawa.. hehehe. Saya suka dengan karakter make up Yohaness, gak medok tapi manglingi, cocok dengan karakter wajah saya yang emang asli Sulawesi dan ada karakter chinessenya. Ada yang lucu,  pas make up, Mas Ricky komentar, “kayak siapa yah?!duuh, kayak artis sapa gitu loh mbak” terus Ko Yohanessnya juga nyeletuk “iya, kayak artis deh kamu” wakakakak.. artis pegimane maksudnye? saya jadi ge-er. hehehe! Alhamdulillah, banyak yang memuji, katanya manglingi dan riasannya halus banget. Sampai2 banyak yang berminat dan nanya2 buat kawinannya ntar, hehehe.. Terus pas touch up setelah akad nikah, saya gak banyak mengalami koreksi, Ko Yohaness memuji lagi “wah, bagus nih kulitnya di make up” padahaaal, saya lagi ada jerawat muncul gara2 baru selesai menstruasi. Ge-er dua kali deh, hahaha. Jadi, touch up-nya hanya bagian ujung hidung, gara2 nangis pas akad terus nempelin tisu. Great job for you guys! Nih, saya upload lagi fotonya..

akad-resepsi

Maaf yang foto resepsi pake foto hape.. jadi rada gak jelas gitu hehehe

Nilai 10 dari 10.. 11 ding! =)

Dekorasi : Puspita Sari

Ini juga vendor rekanan yang udah deket dari dulu. Bahkan jaman saya masih kecil, udah kenal ama keluarganya Kak Iwie, ck.. ck.. ck.. time goes too fast =) Nah, ini juga banyak yang memuji, senang dengan konsep minimalisnya. Penataan bunganya wokeh banget dan gradasi warna yang pas. Mas Ricky komentar, pelaminan saya bagus karena warnanya senada dan justru ‘memunculkan’ si penganten. Jadi, dilihat dari kejauhan pun pengantennya keliatan bagus. Makasih yah, mas.. =) Saya paling suka dengan kursi pelaminannya,it’s awesome dan sweet..  Juga kebun depan kuade. Saya gak suka terlalu rimbun. Tapi menurut kakak sepupu, seharusnya lebih banyak bunga, terus sayangnya karena siang, cahaya lilinnya kurang berasa. Kekurangannya lainnya sih, pada penataan meja tamu yang minim dekor. Maklum, saya kan harga saudara, hehehe… But, so far saya puas..

Nilai 9 dari 10

Lagi2 karena pake kamera hape, jadi foto kursi pelaminannya rada ngeblur x)

Lagi2 karena pake kamera hape, jadi foto kursi pelaminannya rada ngeblur x)

Undangan : Voila Design dan Percetakan Satriogung

Sebenarnya yang mendesain itu adik ipar. Trus, dia bikin usaha sama temen2nya dan namanya Voila Design. Terus undangan kami mencetak sendiri.  Sempat terjadi insiden dalam pembuatan undangan ini, yaituuu.. ortu saya keberatan pakai warna hitam, haduuuh.. terus ternyata kertas untuk undangan ini mahal dan langka, haduuuh lagi, jadi walaupun gak pake hardcover segala, tetap harus menunggu kiriman kertas dari Jakarta. Sigh! dan pas begitu jadi, eng ing eng, nama kedua ortu dan alamatnya lupa ditulis sama kami, haduuuh haduuuh.. jadi dibikinlah amplop kecil. ck.. ck.. ck.. pusiiingg deh ngurus undangan. Pokoknya harus detail dan teliti, dibaca satu persatu

Nilai 8,5 dari 10

undangan
Entertainment

MC :Bp. Joni

Beliau baeek banget deh.. dan seru juga orangnya. Mana dapat diskon harga lagi, lumayan lahh..

Nilai 10 dari 10

Band : Orange Band

Sebenarnya saya pengeeeen banget pakai Component Band, tapi berhubung telat ngehubunginnya jadi batal deh, sigh. Untungnya dapat penggantinya Orange Band yang gak kalah bagus.. Hasil dari rekomendasi penyiar saya, makasih Sekar.. =) Oiya, band ini band reguler Jazzy Nite di Surabaya Town Square setiap Rabu Malam. Daan, ternyata, vocalistnya adalah adik teman kuliah saya dan bassistnya juga kakak kelas SD saya, hahaha! what a small world! Banyak yang muji suaranya bagus dan lagunya okeh2. ya iyalaah, siapa dulu yang bikin wedding listnya *narsis, hihihi!

Nilai 10 dari 10

Jiaah, saking menghayatinya, sampe merem2 gitu, hehehe

Jiaah, saking menghayatinya, sampe merem2 gitu, hehehe

Souvenir : by myself

Beneraan, saya sendiri yang membuat souvenirnya =) sayang, fotonya belum ada, nanti kalo ada, saya upload deh. Jadi, souvenir saya itu adalah sendok teh sebanyak 6 buah atau setengah lusin. Idenya dari kakak sepupu saya. Awalnya, waktu kita survey di PGS, emang banyak souvenir sendok dan garpu, tapi, bahannya jelek dan gampang patah. Nah, kakak punya ide gimana kalo bikin sendiri. Jadi, kita pesan ke toko peralatan makan yang juga ada di PGS. Aslinya dalam satu kemasan jumlahnya 12 buah. Terus, ditawar sama kakak, bisa gak 1 kemasan itu dibuat 2 box. Jadi dibuat kemasan lagi dan 1 lusin dijadikan 2 kemasan. Eeh, dia menyanggupi.. Ya udah, langsung DP deh. Terus saya pesan tile untuk kemasan souvenir. Selanjutnya, box sendok itu saya bungkus pake kertas perak dan terakhir dimasukkan tile dan diberi thanx card. Waah, jadinya cantik sekali. Orang2 pada penasaran, isinya apa yah. Bentuknya kayak coklat tapi koq berat ?! Nah, kalo penasaran kan pasti dibuka,be jadi Insya Allah kepake deh souvenirnya. Duh, Ibu2 seneng banget kayaknya, hehehe..


Dokumentasi

Untuk foto, saya pakai jasa kakak sepupu yang emang punya foto studio sendiri (tapi lupa namanya, hahaha..) dan Nuansa Tiga Putra untuk videonya. Oia, saya memutuskan untuk tidak banyak memakai foto jalan. Itu loh, foto2 prewedding yang dipasang menuju pelaminan. Tapi sebagai gantinya, saya bikin fotoclip yang dibuat sama Nuansa dan dipasang di LCD TV.  Sebenarnya sih biaya produksi dan sewanya engga murah, tapi saya lebih suka karena lebih efektif dan gak perlu ribet mikir foto2 itu nanti ditaruh dimana, hehehe..

Waah,capek juga bikin review, hehehe. Nanti kalo ada tambahan lagi saya update deh.. Semoga belum basi yah =P