Tadi malam, ketika blogwalking dan browsing, alergi kembali menyerang.. Saking sebelnya, saya bangunin suami yang sudah tidur pulas dan ngadu sambil meweekk. Cengeng.  Soalnya saya emang sebel banget sama nih alergi.. Maunya apa siihh? *mulai stress.. Suami yang ngantuk cuma meluk dan bilang “Sudah, cup cup.. besok ke dokter” dan dia tertidur lagi dengan indahnya. Saya bertahan tidak minum obat, soalnya takut efek samping dan biar tubuh saya “melawan”. Hasilnya? besok pagi, kulit saya malah merah-merah, perih, dan merintis. Huwaaakkkzz!!

Akhirnya, saya gak punya pilihan lain, saya minum lagi CTM dan Dexa. Siangnya setelah bersih-bersih, saya tidur pulas gara2 obat.  Kebangun bentar karena ada telpon dari Papi dan suami yang ngecek keadaan. Sampai suami saya pulang jam 5 sore, saya masih dalam keadaan setengah teler, hehehe..

Salah satu hal yang saya tidak suka tentang moving adalah we start almost all over things from zero. Salah satunya nyari dokter baru lagi. Di Surabaya, saya punya 2 langganan dokter Umum dan dokter kulit. Mereka sudah hafal riwayat penyakit saya yang emang alerginya termasuk parah dan sensitif(pernah test di Prodia dan hasilnya 500-an, haah!). Disini? meraba-raba,lah.. Mau ke RS, kemana juga gak tau, jadinya kita berusaha nyari klinik umum dekat kost.  Akhirnya kita malah datang ke dokter Internist (namanya lupaa… hehehe) yang ada di Apotek Pedurenan. Rada gak yakin sih, tapi gapapa lah buat pertolongan pertama. Dan saran beliau,  obat ini hanya membantu saja, penyebab utama alergi harus dihindari. Naah, itu yang bingung, soalnya saya gak makan seafood yang emang biasanya langsung bikin alergi kambuh, kemungkinan lainnya adalah air dan udara.. Terus, dokternya nyeletuk “jangan pake AC dulu.. ” Hiyaaahhh,, maksudnyaa?

Tapi dipikir-pikir yah, mungkin emang ada benernya, soalnya alergi ini semakin ‘menggila’ ketika saya di Jakarta. Kalo cuma AC, seharusnya dari dulu pas di Surabaya juga muncul dong..  Selidik punya selidik, saya curiga AC di kost kami ini gak bersih, saya yang sensitif debu jadi kena getahnya. Suami langsung ngerasa bersalah “Ya udah, nanti kita panggil tukang AC, tapi hari Sabtu yah?” ..

Cuma saya gak menyalahkan sepenuhnya sama AC kost kami, saya sih curiga, ini sindrom penyakit menjelang Menstruasi. Saya yang biasanya jerawat muncul, cuma muncul 1 di ujung hidung dan kecil lagi. Nah, “pengganti” jerawat, yah muncul alergi itu. Begitu pulang dari dokter, eeh, ternyata saya langsung “dapat”. Aneh yah? emangg.. hehehe. Hormon tubuh saya katanya kurang stabil *tapi gak tau hormon yang mana, makanya suka berdampak ke kulit. Pengen sih pemeriksaan lebih lanjut. Tapi ntar aja deh, saya ngeri sendiri, heheh. Saran dokter kulit saya sih, saya harus rajin olahraga, supaya peredaran tubuh lancar dan membantu keseimbangan hormon. Mmh, olahraga jari buat blogging termasuk gak yah, dok?;)