Tags

, ,

Pintu masuk kamar pengantin

Pintu masuk kamar pengantin

Saya menulis ini setelah saya resmi menjadi istri suami saya =)

Tentang cerita, waah banyak sekali yang menarik. Tapi saya rangkum soalnya sudah kelamaan gak di update jadi suka lupa detailnya.. hehehehe..

H-2

Masih ribet dengan urusan nikah pernikahan ini. Seharusnya kan manten gak boleh kemana2, saya masih nekad pergi ke penjahit dan ngambil cetakan buku tamu. Perawatan di Esther lagi tapi saya kali milih Bio Herbal dan Vitamin C. Mau Whitening Milk Bath udah penuhh.. duuuh, binguuung, soalnya pasti spa2 yang lainnya juga penuh. Akhirnya ngabur ke The Harvest deh, makan black forest dan pesen Green Tea. Lumayan menghibur. Nyampe di rumah, wuiiihh, udah rame semua.. keponakan pada rebutan masuk kamar, haduuh kenapa jadi stress yah?! Untungnya “pertolongan”  datang, sahabat saya, Vita datang. Langsung saya ajakin ngabur ke CiTo sekalian nganterin keponakan. Langsung dapat ide creambath! pilih2 salon, dapet salon Choice. Baru pertama kali kesana, tapi kayaknya salonnya bagus. Saya pilih creambath dan hand spa. Creambath ama cuci blownya sih lumayan harganya, 90rb, tapi enaakkk banget dan bisa blow variasi. Tapi yang paling enak hand spa-nya cuma 50 rb, tapi dipijet ampe teler2, hahahaha.. Mana baunya haruuumm banget. Wah, puas deh..

H-1

Saya ini manten mbeling, hehehe.. Selesai dekorasi kamar dan setelah ngambil mobil, saya sempet-sempetnya ngaburr ke Sidoarjo. Beli kain tile tambahan buat dekorasi dan mampir Ace Hardware, hahahaha..  Sendirian pula! sepanjang jalan do’a mulu deh. Dzikir dan Shalawat trus nyetirnya alon2 banget hehehehe… Sesampainya di rumah, langsung dekor lagi, mandi, dandan, dan latihan ngaji. Ini yang deg2an banget soalnya kudu ngaji depan orang banyak, alhamdullilah sukses, hehehe.

Saya tidak mengadakan acara  siraman dan midodareni . Jadi, sebagai gantinya adalah pengajian. Dalam pengajian ini, saya sendiri mengaji, beberapa ayat-ayat Al-Qur’an pilihan, seperti Ar-Rum, Al-Lukman, Al-Baqarah. Tujuannya selain berdakawah, juga sebagai bukti bahwa orang tua saya sudah memberikan bekal agama sebelum menikah, salah satunya adalah mengaji tadi. Setelah mengaji, ada acara minta maaf dan izin kepada orang tua. Waah, saya gak kuat baca dan nangis mulu, hehehe.. emang dasarnya cengeng siy.. setelah itu, Mama saya memberikan balasan dengan izin dan wejangan2.  Suasana penuh haru, sigh! nangissampe bulu mata saya copot, hahahaha! Setelah itu ada tausiyah dari Ustadzah Atiek, guru ngaji Mama. Baru deh, ramah tamah. Walaupun hujan, alhamdullilah acara berjalan lancar.  Kami mengundang kerabat dan majelis taklim yang terdiri dari Janda-janda yang kurang mampu. Mengingatkan saya, bahwa semua kebahagian dan kesedihan adalah milikNya, dan Allah bisa mengambilNya sewaktu2..

PIC-0081