Tags

There’s so many things happened lately.. Namanya mau punya hajat besar, ada aja cobaanya. Dan ini terasa sekali sebulan menjelang wedding day kami. Hampir setiap hari, adaa aja yang bikin urat tegang, hehehe. Kalo kayak gini, nyebut aja yang banyak.. Astaghfirullah.. Contohnya kemarin, saya dan Mama bertengkar hebat, karena saya cuma mengajukan permintaan khusus soal air siraman. Memangnanti tidak ada prosesi khusus untuk siraman, tapi malam sebelum akad dan resepsi, para sesepuh keluarga akan berkumpul untuk memandikan dan mendoakan saya. Hanya diguyur air biasa sebagai syarat.. Nah, saya jadi punya ide, ingin sepeti manten jawa yang airnya dikasih bunga. Usul saya dikasih aromateraphy favorit saya dan taburan kelopak bunga mawar dari kebun Mama. Ehh,ga tahu kenapa, Mama dan Kakak sepupu marah2 dan emosi, katanya permintaan saya aneh-aneh aja.. Saya ngotot, karena biar beda aja, antara mandinya pengantin dan mandi biasa, tentunya supaya tambah wangiii.. Permintaan saya direspons negatif dan suer, padahal saya ga ada maksud syirik atau apalah, saya hanya ingin beda dan itu ga keluar uang banyak, kan? Ibu saya itu emang rada temperamen (so sorry mom..) jadi yah ginilah kalo lagi tegang. Saya cuma bisa nangis dan nelangsa. Mikir, apa saya ini termasuk banyak maunya dan cerewet? padahal saya udah berusaha keras untuk tidak minta macam2 dan nurut kata Mama dan Kakak sepupu soal kawinan ini.. Hampir semua vendor beliau yang milih dan saya mengiyakan karena percaya dan sadar diri, kalo ortu-lah penyandang dana terbesa buat acara ini. Tapi sutralah, saya memilih untuk mengalah dan ikhlas. Saya bersyukur orang tua mau menyelenggarakan dan memberikan yang terbaik untuk pernikahan saya. Alhamdulillah..

Ternyata cobaan itu ga cukup sampe disitu. Kemaren karena stress gara-gara dimarahi mulu, saya jadi pengen treatment lagi di Esther. Kali ini, saya nyoba Lightening Enzym Face + Masker Vitamin C dan Foot Care Herbal. Ditemani dengan Mbak Evie, kami treatment bareng. Setelah treatment, wajah jadi segeeer banget dan harganya murmer. Tapi badan saya koq jadi rada ga enak yah?! ternyata, saya memang belum makan dari pagi, padahal udah jam 5 sore, pantesan.. Kita berdua makan steamboat atlantis di Food Court XXI TP. Pas enak2nya makan, Mama telpon, daaan… maraaah besar! Dhaar!! Kata, saya udah ngambil ung 1,25 juta dari ATMnya Mama. Astaghfirullah! Saya kaget dan jadi ga berselera makan lagi. Usut punya usut, tadi waktu ambil ATM untuk bayar vendor, di buku tabungan Mama, ada record pengambilan uang 5 kali. Padahal saya yakin ambil 4 kali, dan itu kan udah mencapai limit harian. Ya Allah, cobaan apa lagi? saya kuduu ekstra sabar nih.  Saya pengen nangis sih, tapi saya merasa tidak salah dan apa gunanya juga menangisi tuduhan tanpa bukti?!

Saya cepat2 pulang dan menyelesaikan masalah. Badan saya tambah lemas.. dan tiba-tiba pusing. Begitu sampai dirumah, Mama dan Papi saya marah-marah. Saya berusaha kasih penjelasan tapi mereka ngotot kalo buktinya sudah ada dan saya jangan berkelit… AAARRRGH! Pengen banget marah dan namgis, tapi saya tahan. Saya kasih penjelasan, kalo tidak mungkin ada 5 kali penarikan 1,25 juta, karena jumlahnya sudah melewati limit harian ATM yang jenis lama. Akhirnya saya telepon ke Call Mandiri 14000, dan minta dicocokkan record transaksi. Daaannnn ternyataaaa…. ada kesalahan dalam print record di buku tabungan Mama. Memang ada 5 kali transaksi tapi ada 2 transaksi yang saldonya sama. UUUUUUGGGGGHHH!!!! Damn it!

Lega karena saya berhasil membuktikan kalo saya bukan tersangka utama, hehehe. Saya cuma ketawain Mama yang malu dan minta maaf. Makanya, jangan panikan dehhh, Ma… Terus, saya mau curhat ama Cami tentang kejadian barusan. Lihat HP koq mati? wah, low batt nih. Saya telepon dari rumah. Dan begitu diangkat,  eeeh, si Mas marah-marah, ” koq mati hpnya? ngapain aja koq gak diangkat trus mati?!” Astaghfirullah.. aduuh, sial banget sih hari ini?!!!! saya sempat kaget dan balik marah. Tapi saya sadar, mas kan gak tahu kejadian sebenarnya. Setelah saya cerita, Mas minta maaf dan melembut lagi (lelembut kali yah? hehehe)

Mungin karena stress dan telat makan, malamnya saya sakit beneran. Badan gak demam sih, tapi badan jadi lemes dan nyeri tulang-tulangnya. Migrain kambuh dan muntah-muntah. Hikz! Saya nangis  lagi sambil curhat sama Mas. Malam itu, saya sampai ketiduran dengan hape masih nempel di telinga..

“Ya Rabb,  smoga Engkau memberi ketabahan, kesabaran, dan jalan keluar yang terbaik, untuk setiap cobaanMu. Agar kami mampu melewati semua ni dengan baik dan tawakkal.. tentunya, juga agar mendapat RidhaMu.. Amin”